New Media

Media menurut bahasa berarti perantara. pengertian secara umumnya Media adalah segala sesuatu yang dapat menyalurkan informasi dari sumber informasi kepada penerima informasi.
Jadi New Media atau Media Baru bisa diartikan dengan sesuatu yang menjadi perantara untuk seseorang mendapatkan informasi dari sumbernya tetapi perantara ini masih dibilang baru. Internet bisa dibilang akan menjadi media untuk mendapatkan informasi di masa mendatang atau Media Baru. Karena saat ini internet sudah bisa di akses dengan mudah serta tidak mahal bahkan bisa di akses melalui ponsel(yang mendukung untuk internet).

Media baru adalah istilah yang luas yang muncul di bagian akhir abad 20 untuk mencakup peleburan media tradisional seperti film, gambar, musik, lisan dan tertulis kata, dengan kekuatan interaktif dari komputer dan teknologi komunikasi, komputer memungkinkan konsumen perangkat dan yang paling penting Internet. media Baru menyodorkan kemungkinan-permintaan akses ke konten kapan saja, di mana saja, pada setiap perangkat digital, serta masukan dari pengguna yang interaktif, kreatif dan pembentukan partisipasi masyarakat di sekitar konten media. Apa yang membedakan media baru dari media tradisional bukan digitalisasi konten media ke bit, kecuali kehidupan dinamis dari konten baru “media” dan hubungan interaktif dengan konsumen media. Hidup ini dinamis, bergerak, bernafas dan berdenyut mengalir dengan kegembiraan secara real time. Lain janji penting dari New Media adalah demokratisasi “” dari penciptaan, penerbitan, distribusi dan konsumsi isi media.
Globalisasi juga berhubungan dengan New media.

Munculnya media baru telah meningkatkan komunikasi antara orang di seluruh dunia dan Internet. Hal ini memungkinkan orang untuk mengekspresikan diri melalui blog, situs web, gambar, dan user-generated media lainnya.
Terbang (2002) menyatakan bahwa sebagai hasil dari evolusi teknologi media baru, globalisasi terjadi. Globalisasi umumnya dinyatakan sebagai “lebih dari perluasan kegiatan di luar batas-batas negara bangsa tertentu”. Globalisasi lebih pendek jarak antara orang di seluruh dunia dengan komunikasi elektronik (Carely 1992 di Flew 2002) dan Cairncross (1998) mengungkapkan perkembangan yang besar sebagai kematian “dari” jarak jauh. media baru “radikal memecahkan hubungan antara fisik dan tempat tempat sosial, membuat lokasi fisik jauh kurang berarti untuk hubungan sosial kita” (Croteau dan Hoynes 2.003: 311).
Namun, perubahan dalam lingkungan media baru menciptakan serangkaian ketegangan dalam konsep “ruang publik”.

Media baru juga sebagai alat untuk perubahan social Gerakan Sosial Media memiliki sejarah yang kaya dan lantai yang telah berubah dengan kecepatan tinggi sejak New Media menjadi banyak digunakan. The Tentara Pembebasan Nasional Zapatista di Chiapas, Meksiko adalah gerakan besar pertama untuk membuat dikenal luas dan efektif penggunaan Baru Media untuk komunike dan mengorganisir pada tahun 1994. Sejak itu, New Media telah digunakan secara luas oleh gerakan sosial untuk mendidik, mengatur, produk budaya saham gerakan, berkomunikasi, membangun koalisi, dan banyak lagi.Para Menteri WTO 1999 Konferensi kegiatan protes adalah tengara yang lain dalam penggunaan New Media sebagai alat untuk perubahan sosial. Protes WTO menggunakan media untuk mengatur tindakan asli, berkomunikasi dengan dan mendidik peserta, dan digunakan sumber media alternatif. The Indymedia gerakan juga dikembangkan dari tindakan ini, dan telah menjadi alat yang hebat dalam demokratisasi informasi, yang dibahas secara luas aspek lain dari gerakan media baru. Beberapa sarjana bahkan melihat demokratisasi ini sebagai indikasi pembentukan radikal, sosio-teknis paradigma “untuk menantang dominan, neoliberal dan determinis teknologis model teknologi informasi dan komunikasi “. Sebuah radikal melihat kurang di sepanjang baris yang sama adalah bahwa orang-orang memanfaatkan internet untuk menghasilkan globalisasi akar rumput, yang bersifat anti-neoliberal dan berpusat pada orang daripada arus modal.Tentu saja , beberapa juga skeptis terhadap peran Baru Media di Gerakan Sosial. Banyak sarjana menunjukkan akses yang tidak setara ke media baru sebagai penghalang bagi gerakan berbasis luas, kadang-kadang bahkan menindas beberapa di dalam gerakan. Lain-lain ragu tentang bagaimana demokratis atau benar-benar berguna untuk gerakan sosial, bahkan bagi mereka yang akses.Ada juga banyak New Media komponen yang aktivis menyebut sebagai alat untuk perubahan yang belum banyak dibahas seperti itu oleh akademisi.
New Media juga menemukan penggunaan dengan gerakan sosial radikal kurang seperti Free Hugs Campaign. Menggunakan situs web, blog, dan video online untuk menunjukkan efektivitas gerakan itu sendiri. Seiring dengan contoh penggunaan blog volume tinggi telah memungkinkan berbagai pandangan dan praktek menjadi lebih luas dan mendapatkan lebih banyak perhatian publik. Contoh lain adalah on-akan Free Tibet Campaign, yang telah dilihat pada website banyak serta memiliki sedikit pertalian dengan band Gorillaz di klip mereka Bitez Gorillaz menampilkan penyanyi utama 2D duduk dengan pengunjuk rasa di Tibet protes. Lain perubahan sosial dilihat berasal dari New Media adalah tren di dunia fashion dan munculnya subkultur seperti Teks Bicara, Cyberpunk, dan lain-lain yang beragam.

Keamanan Nasional
New Media baru-baru ini banyak diminati global spionase masyarakat karena mudah diakses secara elektronik dalam database format dan karena itu dapat dengan cepat diambil dan sebaliknya direkayasa oleh nasional pemerintah. Terutama menarik bagi spionase komunitas Facebook dan Twitter, dua situs di mana orang bebas mengungkapkan informasi pribadi yang kemudian dapat disaring melalui dan diarsipkan untuk penciptaan otomatis dari dokumen pada kedua orang kepentingan dan warga rata-rata.

Categories: Uncategorized | 1 Komentar

Navigasi pos

One thought on “New Media

  1. Ping-balik: Paparan New Media | jakapermanaug

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: